7 Dosa yang Bikin Tidak Nyaman Hidup Bertetangga

Hidup bertetangga itu menyenangkan. Bisa nyinyiran apa saja. Bisa omongin apapun. Bercerita dan ngrasani tetangga sampai bibir dower juga bisa.


Ilustrasi hidup bertetangga

Hidup bertetangga itu menyenangkan. Bisa nyinyiran apa saja. Bisa omongin apapun. Bercerita dan ngrasani tetangga sampai bibir dower juga bisa. Gak ada larangan apalagi nyinyir sama tetangga yang punya segudang masalah. Dijamin banyak sekali pengikutnya. Rame terus deh punya tetangga. Gak pernah sepi. Apalagi sampai diem gak omong bisa bibir ini kaku. Gak bisa digerakkan lagi. Susah jadinya.

Membaca banyak curhatan di BekelSego dan juga pengalaman saya selama ini, saya merangkum beberapa dosa saat hidup bertetangga. Apa saja sih dosanya? Berikut 7 dosa yang bikin tidak nyaman hidup bertetangga.

1. Karaoke atau menyetel musik seperti hajatan

Tetangga kita atau bahkan diri kita sering karaoke atau nyetel musik kayak orang punya hajatan. Keras sekali. Kayak punya telinga sendiri. Eh, mbok ya tenggang rasa dikit lah ama tetangga samping rumah. Emang sih, tetangga untung bisa denger musik gratis. Tapi jika pas mau istirahat kan ya jadi susah.

Ini lagi bertetangga dengan mereka yang sering melaut alias nelayan. Mereka sering di laut mendengarkan musik yang keras. Eh, ketika pulang dibuat sama saat di laut. Keras banget. Bikin telinga pekak. Kalo itu setiap hari, jelas ngrusak kuping tetangga. Tolong ya jangan diperbesar dosanya.

Baca Juga:

2. Membuat pagar yang tinggi dan tidak punya bel

Dosa kedua yaitu rumah besar berpagar tinggi dan gak punya bel. Saat ini mereka yang punya banyak uang, membuat rumah besar dan berpagar tinggi. Sayang gak ada bel. Nyusahin aja. Bila kita mau bertamu aja susahnya minta ampun. Apalagi mau mengirim makanan hasil hajatan. Mau dikirim lewat mana? Dipanggil-panggil jelas gak dengar. Ditaruh di mana takut dimakan kucing. Bikin susah aja.

Mau diajak tahlilan gak dengar. Akhirnya, jarang bergaul dengan tetangga. Padahal menurut Anwar Zahid, pagar mangkok lebih kuat daripada pagar tembok. Maksudnya, punya rumah jika berpagar tinggi mbok ya diberi bel. Biar jika sedang ada di belakang dan ada tamu, bisa dengar. Gak nyusahin tetangga.

3. Membakar sampah sembarangan

Dosa kedua ialah bakar sampah sembarangan. Apalagi saat membakar sampah pas tetangga jemur baju. Bisa-bisa asap dan debu beterbangan mengenai pakaian yang dijemur. Ini bikin emak-emak marah besar. Gak punya mata apa? Belum lagi debu bekas bakar sampah, membikin kotor lantai rumah. Bikin susah tetangga.

4. Punya hewan piaraan yang berkeliaran

Dosa selanjutnya itu punya hewan piaraan tapi gak dikandangin. Apa saja tuh piaraan itu? Ada ayam, bebek, itik, bahkan kucing. Coba bayangkan jika ayam, bebek dan itik dibiarkan berkeliaran. Jelas bikin rame tuh rumah tetangga. Apalagi rumah tetangga teduh dan nyaman untuk istirahat. Hewan piaraan akan suka ngendon di teras tetangga.

Jika sudah ngendon di teras, bisa dipastikan buang kotorannya juga di situ. Bikin kotor teras tetangga. Eh, dia yang punya ayam dan ituk, tetangga yang harus bersihkan kotorannya. Dosa deh yang punya piaraan gak dikandang. Bikin kotor rumah tetangga. Tapi kalo disembelih, dan dimasak jangan lupa tetangga dikasih biar dongkolnya gak amat-amat.

5. Suka berisik dan bertengkar

Hal lain yang jadi dosa bertetangga adalah suka berisik dan bertengkar. Ada keluarga yang sering bertengkar dna itu membuat tetangga terganggu. Kadang gak peduli pagi, siang ato malam. Kalo berantem ya berantem aja. Eh, itu kan bikin pusing tetangga yang mau istirahat. Mau gak didengerin wong ya dengar. Dibiarkan kok merusak suasana mau istirahat. Syukur jangan bertengkar deh sama keluarga. Jaga diri dan suasana hati biar nyaman.

6. Lampu depan rumah tidak pernah menyala

Dosa keenam ialah hika punya tetangga yang lampu depan rumahnya gak pernah nyala. Ini jadinya seram deh lingkungan. Jalan depan rumah gelap. Gak keliatan jalan yang berlubang dan rusak. Dikasih lampu penerangan jalan, ye eman. Gelap. Kayak lagu, gelap-gelapan seperti siluman.

Baca Juga:

7. Membuang sampah di got depan rumah

Selanjutnya ialah buang sampah di got depan rumah, bikin air mampet. Tetangga kita yang bakar sampah bikin susah emak-emak jemur baju. Eh malah dibuang di got. Jelas bikin air mampet. Jika sudah gitu, bau tak sedap akan muncul. Nyusahin tetangga lagi. Dosa lagi. Seperti banyak banget ya dosa kita ke tetangga. Belum lagi ngrasani, iri kesuksesan, nyinyir atas kesusahan tetangga. Pokoknya banyak dosa. Istighfar dibaca. Minta ampun pada Allah.

Demikian, nyinyiran saya tentang dosa-dosa hidup bertetangga yang kita lakukan. Semoga jadi bahan instrospeksi diri dan lebih baik dan bertenggang rasa bermasyarakat. Amiin.

Baca Juga: Tinggal di Oman: Menguak Kekayaan Alam dan Budaya Timur Tengah

BekelSego adalah media yang menyediakan platform untuk menulis, semua karya tulis sepenuhnya tanggung jawab penulis.


Like it? Share with your friends!

Senior