Drama Dunia Nyata

Ketika drama di dunia nyata mengalahkan drama pada sebuah pertunjukan, maka pemeran utamanya adalah ego sendiri.


“Ini kisahku bukan kisahnya, ini juga ceritaku bukan ceritanya. Aku mencintaimu tanpa sebab, bukan karena indahnya manik matamu atau setiap helai dari rambutmu. Aku mencintamu karena perilakumu yang unik, yang mungkin tak ada pada diri orang lain…”

“Stopp!!! Stopp!!! Kita break dulu, nanti lanjut lagi jam dua ya!” perintah Novan sebagai ketua tim itu. Novan tiba-tiba menghampiri Vano yang menjadi pemeran utama dalam drama tersebut, “No… Gua mohon lu lebih menghayati lagi lah, padahal kita udah lima kali loh latian. Tapi lu kaya kagak pernah niat gitu.”

Vano yang mendengar perkataan Novan pun merasa tersinggung, ia pun sedikit mendorong tubuh Novan tapi tubuh Novan menahannya dan membuat dirinya tak terjatuh, “Maksud lu apa ngomong gitu? Gue itu udah nurutin semua omongan lu, dari yang pertama kita ganti naskah sama tema, yang ke dua lu bilang gue kagak menghayati dan lu ajarin gimana yang bener, nyatanya sampek sekarang gue kagak pernah bener di mata lu. Mau lu apa? Kita ganti pemeran utama? Gapapa, gue juga nggak ngarep jadi pemeran utamanya. Kenapa nggak lu aja yang jadi pemeran utamanya? Cuma jadi ketua tim aja seenaknya sendiri,” jelas Vano sambil emosi. Rina yang melihat itu pun segera melerai mereka berdua.

“Udah Novan, Vano!! Kalo kalian ribut terus teater ini nggak bakal jadi dan nama baik kita bakal jelek, udah sekarang kalian berdua makan dulu!! Kagak usah ribut terus kaya anak kecil aja,” Rina pun meninggalkan Vano dan Novan yang masih duduk di ruang latihan. Tak lama kemudian, Vano pun jug ikut meninggalkan Novan sendirian di ruangan itu. Vano pergi ke kantin kampus, ia memesan beberapa makanan dan satu cup pop es kesukaannya. Setelah pesanan sudah jadi, Vano pun mengedarkan pandangannya, lambaian tangan itu ditujukan kepada Vano. Vano yang melihat segera menghampiri seorang perempuan yang duduk di kursi bagian tengah kantin.

“Tambah cantik aja,” ujar Vano sambil meletakkan makanan yang ia bawa.

“Gombal.”

“It’s real. Eh Vi tahu nggak? Kenapa buah kalo jatuh itu ke bawah?”

“Karena adanya gaya gravitasi. Kalo bumi nggak ada gravitasi sama sekali, maka buah yang jatuh bakal langsung melayang.”

“Langsung skak mat dah kalo ngobrol sama ratunya kampus, maksud gue gini lohh. Kalo jatuhnya ke hati gue ya itu namanya lo.”

“Vano Ardian, rajanya gombal tapi nyatanya masih jomblo.”

“Biarin, pentin happy dan nggak pernah mainin perasaan cewe lain.”

“Serah lu, yaudah gue balik dulu ya. Udah nggak ada kelas juga.”

“Terus gue ditinggal sendiri di sini? Jahat lu, yaudah sono kalo mau balik. Gue nggak papa kok ditinggal sendirian, udah biasa juga. Apalah daya pria bujangan ini, sedikit pun tak ada hati yang mau untuk singgah.”

“Dah lanjutin aja gombalnya, dah yak gue balik.” Vano hanya menganggukkan kepalanya dan ia segera menghabiskan makanan yang sudah ia pesan tadi, duduk bersantai di tengah-tengah gempuran anak-anak pada pacaran. Vano juga masih malas untuk berhubungan dengan dunia percintaan karena ada trauma masa lalu yang membuatnya malas untuk memulainya kembali, entah sampai kapan.

Sruputan terakhir dan suapan terakhir sudah masuk ke dalam mulut Vano, mengunyah dengan penuh penghayatan dan… plakkk!!! Seseorang menepuk bahunya, lebih tepatnya memukul. Suara cempreng yang selalu Vano dengar itu membuat Vano menyemburkan isi mulutnya ke baju yang Gea kenakan. Wajah Gea yang tadinya ceria kini berubah menjadi mendung,  sepertinya sebentar lagi petir akan menyambar, “Jorokkkk!!” benar saja, lagi-lagi pukulan itu mendarat di bahu Vano. Vano yang melihatnya hanya bisa tertawa dengan tingkah Gea, “Vanoo!!! Cowok yang nggak pernah bisa ngertiin perasaan perempuan, seenak jidatnya sendiri nyemprotin minuman yang udah lu minum ke baju gue.”

“Ya sorry Ge, gue kagak tahu kalo lu dateng. Makannya kalo dateng dari depan jangan dari belakang, mana dateng lu udah kaya setan lagi. Btw lu ngapain ke sini? Kagak ada kelas lu?” tanya Vano sambil sambil  memasukkan ponselnya ke dalam saku celana.

“Baru kelar kelas gue, eh bentar yak gue pesen makanan dulu.”

“Yaudah sono, gue mau balik latihan. Udah hidup banyak drama masih juga disuruh ikut drama.”

“Yahh emang jahat lu, gue ditinggal sendirian.”

“Yaudah yak, gue balik dulu.” Vano pun pergi meninggalkan Gea sendirian di kantin. Novan dan beberapa anak lainnya sudah berada di ruang latihan, dan hanya Vano saja yang baru datang. Mungkin Vano terlambat lima menit, wajah Novan kini kembali berubah masam karena melihat kedatangan Vano yang terlambat.

“Dah ayok kita mulai, lu kagak bisa on time ya jadi manusia? Kita udah nungguin lu dari tadi, lu nya malah enak-enakan baru masuk. Mending kalo penampilan lu udah oke gue bodoamat, lu nya aja masih kaya gitu.”

Vano yang tak terima dengan perlakuan Novan pun melempar tasnya ke sembarang arah dan mendekati Novan, sejatinya tubuh Novan lebih kekar dari tubuh Vano tetapi jangan diragukan dengan kekuatan Vano jika sudah marah, Vano pun mendorong Novan hingga tubuhnya menabrak tembok di belakangnya, “Maksud lu apa ngomong kaya gitu? Kalo ada dendam sama gue bilang, kagak usah lu bawa-bawa masalah lu ke sini.” Vano pun langsung mundur beberapa langkah tanpa menyelesaikan ucapannya dan pergi begitu saja dengan menenteng tas ranselnya ke luar ruangan. Vano yang kesal dengan sikap Novan yang kadang suka pingin menang sendiri pun memilih untuk pulang ke kosannya.

Di tempat lain_

“Puas lu? Sekarang Vano udah balik, kalo dia nggak mau gabung lagi sama kita gimana besok Jumat? Lu terlalu egois, Van. Gue juga lama-lama capek ngadepin lu, kasian anak-anak kalo harus nurutin sikap lu yang egois.” Ucap Rina sambil menahan emosinya supaya tidak pecah.

“Halah paling juga besok dia balik lagi, dia itu nggak mungkin berani ngelawan Pak Umar.”

“Dahlah itu terserah lu, gue udah capek.” Rina pun juga meninggalkan.

“Pergi aja lu sana!! Udah kita latihan sekali lagi, habis ini terserah kalian kalo mau balik.” Novan dan anak-anak lainnya seperti halnya Vano tadi,  kini Novan dan yang lainnya berlatih tanpa ada Vano dan Rina.

Jumat_07.00

Novan, Rina, Alvian, Keisya, dan Nora sudah berada di ruang latihan tinggal Vano yang belum datang, “Puas lu Van!!! Personil kita kurang satu. Ini gara-gara lu kemarin, coba kalo lu kagak egois!!! Satu jam lagi acara bakal dimulai, dan Vano belum dateng.” Novan hanya dapat terdiam karena ia tak bisa berkata-kata lagi jika seorang Rina sudah berucap, “Makannya jangan suka buat orang sakit hati, punya mulut dijaga. Kalo gini mau gimana lagi hah? Waktunya udah kagak banyak lagi.”

“Kita tampil tanpa Vano,” celetuk Novan dan langsung beranjak dari duduknya.

“Eh Van, lu tanpa Vano kagak bisa apa-apa. Semua juga yang ngurus sampek ke Pak Anwar juga Vano bukan lu.”

“Semuanya aja salahin gue.”

“Ya emang itu salah lu, mau gimana lagi?” Novan masih mondar-mandir sambil memikirkan hal bodoh apa lagi untuk memanipulasi acara hari ini, karena sudah jelas Vano tak akan berangkat. Gara-gara masalah beberapa hari lalu, Vano terbawa emosi dan membuatnya tak fokus dengan jalanan. Akhirnya ia terserempet mobil dan membuat kaki Vano keseleo.

Jam terus berputar, anak-anak masih memikirkan bagaimana caranya terus terang ke Pak Anwar karena acara kali ini adalah acara akhir tahun yang biasa diselenggarakan di kampusnya Vano, “Udah sekarang kita tampil tanpa Vano. Pasti bisa, kita ubah dikit sekenarionya.” Jelas Novan.

“Gue nggak setuju,” celetuk Rina.

“Terus mau lu apa hah?”

“Gaess… Sorri gue telat, gue pikir udah mulai acaranya.” Suara itu membuat semua orang di dalam ruangan tersebut memusatkan pandangan ke pintu masuk.

“Vano?? Lu ngapain berangakat? Kan kaki lu masih sakit,” kata Rina sambil berjalan mendekati Vano. Terlihat Vano berjalan dengan tertatih-tatih.

“Gue kagak mau acara ini hancur Cuma gara-gara gue nggak berangkat, yaudah ayok siap-siap keburu acaranya dimulai.”

“Sorry ya, bro. Sorry gue udah buat lu kaya gini,” ucap Novan dengan nada menyesal.

“Sebenernya kalo bukan karena acara ini, gue ogah berangkat. Tapi okelah gue maafin kelakuan lu,” jelas Vano sambil memukul pelan bahu Novan.

“Tapi kaki lu?”

“Udah santai aja, dah ayok semuanya siap-siap!” mereka semua pun segera berjalan ke aula kampus, karena kaki Vano masih terasa sakit akhirnya ia berjalan dengan dibantu Novan.

11.30_

Semua orang yang berada di aula bertepuk tangan karena disuguhi drama yang begitu bagus, selain itu terdapat makna yang mendalam juga dalam drama tersebut. Setelah acara selesai, kali ini Novan yang memukul pelan bahu Vano, “Thanks ya, Bro. Kalo nggak ada lu gue nggak tahu pentas drama kita bakal jadi apa.”

“Santai aja, lu juga hebat jadi ketua. Tapi tolong kalo lu punya anak buah, jangan suka semena-mena. Karena hukum alam itu ada, kalo lu suka semena-mena sama orang lain maka apa yang lu udah lakuin itu bakal balik sama diri lu sendiri.” Vano tersenyum simpul, karena merasa kehausan Vano pun segera meneguk satu botol air mineral hingga habis.

“Mabok lu, No?” tanya Rina.

“Kagak, haus banget gue. Kaya belum minum satu minggu aja.” seketika tawa pecah dalam ruangan itu. Vano pun duduk, tiba-tiba ia meringis menahan sakit pada kakinya, padahal waktu pementasan drama tadi kakinya terlihat lebih baik dari sebelumnya.

“Lu kenapa, No?” tanya Novan.

“Nggak, nggak kenapa-napa. Yaudah kita makan bareng yuk di kantin, laper gue!” ajak Vano dan semua menyetujuinya.

end_

Baca Juga: Bagaimana Aku Terpaksa Menjadi Sebidak Pion untuk Membuatmu Bahagia

BekelSego adalah media yang menyediakan platform untuk menulis, semua karya tulis sepenuhnya tanggung jawab penulis.


Like it? Share with your friends!

Novice

0 Comments

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *