Suka Duka Punya Rumah Dekat Masjid

Punya rumah dekat masjid, ada gak enak dan ada enaknya


Ilustrasi rumah dekat masjid (pixabay.com/Hans)

“Mas, mau kemana?”

“Masjid.”

“Mau apa ke masjid?”

“Ya jelas ibadah. Masa main game online.”

Itulah percakapan singkat yang biasa terjadi saat saya mau ke masjid. Emang sih, rumah saya dekat dengan masjid. Gak ada seratus meter. Apalagi tempat tinggal orang tua saya dulu, pas di belakang masjid. Gak ada jarak karena pekarangan orang tua berbatasan langsung dengan lahan masjid. Pepet-pepetan lah.

Punya rumah dekat dengan masjid, ada gak enak dan ada enaknya. Masalah gak enaknya punya tempat tinggal dekat masjid juga perlu ditulis. Namun, sebelum saya bernyinyir ria tentang enaknya punya rumah dekat masjid, ada baiknya saya menambahkan gak enaknya punya rumah dan tinggal dekat masjid.

1. Suara qiroah dan azan terdengar keras dan kadang mengagetkan

Ini dia jika dekat dengan masjid. Kadang terganggu dengan acara keagamaan yang sampai malam. Saat malam mau istirahat, eh anak-anak muda masih saja takbiran hingga pagi. Jadinya merasa terganggu. Ada tuh, kakek-kakek yang begitu, soalnya beliau merasa gak bisa tidur. Gak bisa istirahat.

Sama dengan azan dan qiroah. Eh pas azan dikumandangkan, siap-siap deh suaranya keras. Soalnya pakai loudspeaker. Atau saat dibunyikan qiroah menjelang maghrib, juga suaranya keras. Namun, sekeras itu ada yang terganggu dan ada yang enjoy aja. Gak masalah.

Baca Juga:

2. Tidak ikut salat berjamaah, dibilang tidak memakmurkan masjid

Ini gak enak keduanya. Salat jamaah seolah hal yang wajib dilakukan umat muslim. Apalagi berjamaah di masjid di anggap memakmurkan masjid. Jika gak berjamaah di masjid eh dikatakan gak ikut memakmurkan masjid.

Pendapat itu terserah mereka lah. Yang jelas gak usah bingung jika gak berjamaah di masjid. Siapa tahu ada kegiatan yang tidak memungkinkan berjamaah di masjid. Santai aja lah. Biarlah mereka bicara. Yang penting sebagai muslim tetap menjalankan ibadah sesuai dengan tuntunan Nabi Muhammad SAW.

3. Jika ada kegiatan di masjid, wajib ikut

Gak enak ketiga jika tinggal dekat masjid ialah pas ada kegiatan sepertinya wajib ikut. Kalo gak ikutan dikira gak punya semangat solidaritas. Gak mau kumpul-kumpul memakmurkan masjid. Santai aja bro.

Gak usah dipikirin. Kalo ada waktu ya ikut kegiatan dan jika ada keperluan lain ya lain kali aja ikut kegiatan. Tapi jangan gak pernah ikut ya. Ini yang gak boleh. Kalo bukan kita yang menjalankan kegiatan masjid, siapa lagi? Masa kakek dan nenek kita yang jaannya aja udah susah. Kasihan kan.

Baca Juga:

Selain gak enaknya bertempat tinggal dekat masjid, sebenarnya saya merasa nyaman dan bahagia punya rumah dekat masjid. Apa sih bahagianya punya rumah dekat masjid?

1. Jika rumah dekat masjid, bisa salat berjamaah tepat waktu

Ini untungnya bertempat tinggal dekat masjid. Bisa salat berjamaah tepat waktu. Saat azan berkumandang, kita bisa segera berwudu dan pergi ke masjid. Karena dekat gak butuh waktu lama. Jadinya bisa salat sebelum salat fardhu dan berzikir menunggu iqomah. Tambah amalan ya. Coba kalo jauh dari masjid. Bisa saja enggan ke masjid. Jauh katanya. Tapi semua itu tergantung pribadi masing-masing sih. Gak usah dipusingkan.

2. Tidak perlu terburu-buru saat waktu salat sudah mau iqomah

Keuntungan kedua yaitu gak perlu buru-buru saat waktu salat sudah iqomah. Coba kalo jauh. Bisa-bisa berlari hanya untuk mengejar bisa salat berjamaah. Atau malah mungkin gak usah ke masjid aja. Terlambat kok.

3. Jika ada kendurenan di masjid, bisa dapat banyak

Ini dia enaknya punya rumah dekat masjid. Pas ada kendurenan di masjid bisa dapet banyak. Coba perhatikan. Di kampungku ada banyak sekali kendurenan di masjid. Pas maulid nabi, ada kendurenan. Pas bulan puasa banyak takjil. Pas idul adha, eh ada kendurenan dan kurban. Enak pokoknya bertempat tinggal dekat masjid.

Demikian suka dukanya bertempat tinggal dekat masjid. Apakah pembaca juga memiliki kebahagiaan yang sama dengan saya. Tulis dan berbagi aja di Bekelsego. Sukses selalu.

Baca Juga: 7 Tips Mendidik Anak Menjadi Penghafal Alquran, Seperti Pesantren di Dalam Rumah

BekelSego adalah media yang menyediakan platform untuk menulis, semua karya tulis sepenuhnya tanggung jawab penulis.


Like it? Share with your friends!

Senior